Keluarga Korban Pesawat AirAsia yang Masih Berharap Mukjizat

Keluarga Korban Pesawat AirAsia yang Masih Berharap Mukjizat

Psikiater Rumah Sakit Sutomo, Surabaya, Margarita Maramis mengapresiasi positif tawaran Panglima TNI Jenderal Moeldoko kepada keluarga korban pesawat AirAsia QZ8501 untuk melihat secara langsung lokasi jatuhnya pesawat tersebut.
Margarita mengatakan, tawaran semacam itu akan berimbas positif bagi psikologi keluarga korban yang mulai berlapang dada terhadap bencana tersebut.
Margarita tak menampik bahwa ada keluarga korban yang hingga saat ini masih berharap mukjizat anggota keluarganya masih selamat dari kecelakaan pesawat itu. Bagi keluarga korban yang demikian, tawaran Panglima TNI tersebut malah membuat keluarga korban tak nyaman.
"Bagi yang belum yakin keluarganya selamat, masih memiliki harapan keluarganya bukan jadi korban, tentu ini tidak nyaman," ujar dia.

Oleh sebab itu, Margarita melanjutkan, ajakan melihat langsung lokasi jatuhnya AirAsia itu akan lebih bermanfaat bagi keluarga korban yang realistis dan pasrah atas apa yang terjadi.
Sebagai psikolog yang bertugas mendampingi keluarga korban, lanjut Margarita, di sinilah peran dirinya dan rekan seprofesi dibutuhkan. Pendampingan psikologis itu sangat berguna bagi penerimaan keluarga korban terhadap musibah yang terjadi.
"Kami ini terus mendampingi. Saat anggota keluarga mereka belum ketemu, atau bagi yang ketemu, saat penyerahannya. Bahkan, kami ikut juga dalam pembicaraan bagaimana kehidupan mereka yang ditinggalkan ke depannya," ujar Margarita.
Margarita memastikan bahwa pendampingan psikologis tersebut tak berhenti begitu korban dipulangkan ke keluarga lalu dimakamkan. Ia dan rekan seprofesi berkomitmen untuk terus melakukan pendampingan, bahkan sampai setelah musibah ini berlanjut.
Hingga Selasa kemarin, DVI sendiri berhasil mengidentifikasi 16 dari 37 jasad yang berada di RS Bhayangkara Surabaya. Identifikasi jasad itu berdasarkan pencocokan antemortem dengan posmortem.
Ada pun total jumlah penumpang dan awak pesawat, yakni 162. Selasa sore, Basarnas kembali menemukan dua jenazah. Rencananya, dua jenazah itu akan dikirimkan ke Rumah Sakit Bhayangkara Surabaya, Jawa Timur, Rabu (7/1/2015) ini, untuk diidentifikasi.
sumber kompas
Advertisement

Baca juga:

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar

Berikanlah Komentar Anda Tentang Artikel Di atas
Berkomentar dengan sopan dan jangan lupa LIke FansPagenya
Jangan spam (komentar dengan link aktif), bila ada link aktif saya akan hapus komentar anda